Pengertian Konflik

Posted on

Halo teman-teman excelkenya.com, Pada kesempatan ini admin akan membahas Ilmu Ekonomi Menurut Para Ahli secara lengkap dibawah ini.

Definisi konflik. Masyarakat terdiri dari orang-orang dan kelompok-kelompok dengan sikap dan sudut pandang yang berbeda. Oleh karena itu, gesekan sering menimbulkan konflik sosial. Konflik dimulai karena perbedaan struktur sosial masyarakat.

Konflik dapat berujung pada kekerasan sosial. Tapi apa yang dimaksud dengan konflik? Apa yang bisa menyebabkan konflik? Solusi untuk konflik dan kekerasan adalah perdamaian. Damai adalah kata yang mengungkapkan kerukunan, keamanan, keselarasan, dan saling pengertian.

Nah, Untuk pembahasan lengkapnya, silahkan simak berikut ini ya teman-teman.

Pengertian Konflik Secara Umum

Pengertian Konflik

Pengertian Konflik merupakan sebuah proses sosial antara dua individu atau kelompok sosial di mana masing-masing pihak berusaha untuk menyingkirkan pihak lain untuk mencapai tujuannya dengan menentangnya, disertai dalam kekerasan dan ancaman.

Kata “konflik” berasal dari bahasa Inggris dan berarti “conflict” berarti ketidaksepakatan. Konflik ialah sebuah proses dalam interaksi sosial yang disosiatif yang terjadi ketika semua pihak dalam suatu masyarakat ingin mencapai tujuan mereka pada saat yang bersamaan.

Jenis-Jenis Sosial Konflik

Konflik sosial dapat dibagi menjadi beberapa tipe. Beberapa jenis konflik sosial ialah:

Baca Juga :  Unsur Pertahanan Negara, Pengertian, Asas, Hakikat dan Latar Belakangnya

1. Berdasarkan Sumber Konflik

  • Konflik tujuan, yaitu konflik antara seseorang atau kelompok yang ingin mencapai tujuan tertentu.
  • Peran konflik, konflik yang timbul dalam diri seseorang karena mereka memainkan peran ganda dalam kehidupan.
  • Penilaian konflik, konflik yang timbul karena nilai gesekan harus dipegang oleh individu atau sekelompok orang.
  • Konflik kebijakan, yaitu konflik yang dihasilkan dari pembuatan kebijakan yang dianggap berbahaya bagi pihak tertentu dalam organisasi.

2. Berdasarkan Bentuk Konflik

  • Konflik realistik, yaitu konflik yang timbul dari frustrasi individu atau kelompok tentang sesuatu yang logis dan nyata.
  • Konflik yang tidak realistis, mis. Konflik yang muncul dari keadaan yang tidak jelas dan tidak realistis.

3. Berdasarkan Pihak yang Terlibat

  • Konflik dalam individu, adalah konflik internal dalam diri individu.
  • Konflik antara individu, adalah konflik antara individu dan individu karena perbedaan pendapat.
  • Konflik antara individu dan kelompok, adalah konflik yang muncul ketika individu tidak dapat beradaptasi dengan kelompok orang tertentu.
  • konflik antar kelompok dalam suatu organisasi, i. H. Konflik yang muncul antar kelompok dalam organisasi yang sama. Misalnya, perselisihan antara departemen pemasaran dan departemen keuangan dalam perusahaan yang sama.
  • Konflik antar organisasi, yang merupakan konflik antara dua atau lebih organisasi karena kompetisi atau tujuan yang berbeda.
  • Konflik antara orang-orang di organisasi yang berbeda, konflik yang terjadi antara dua atau lebih organisasi yang berbeda.

4. Berdasarkan Dampak yang Ditimbulkan

  • Konflik fungsional, konflik yang, jika dikendalikan dengan benar, dapat menghasilkan keuntungan.
  • Disfungsi konflik, mis. Konflik yang tidak menghasilkan laba.

5. Berdasarkan Posisi Dalam Organisasi

  • Konflik vertikal, merupakan konflik antara dua atau lebih orang di organisasi lain.
  • Konflik horizontal, merupakan konflik antara dua orang atau lebih dalam suatu organisasi yang memiliki posisi atau posisi yang sama.
  • Konflik garis staf, merupakan adanya sebuah konflik antara dua orang atau lebih yang menempati posisi penting dalam suatu organisasi.
Baca Juga :  Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK)

6. Berdasarkan Fungsi Dalam Organisasi

  • Konflik konstruktif, konflik yang dapat menghasilkan sesuatu yang positif bagi pihak lawan.
  • Konflik konflik, konflik yang memiliki efek negatif untuk masing-masing pihak yang bertikai.

Pengertian Konflik Menurut Para Ahli

Untuk lebih memahami apa arti konflik, kita dapat merujuk pada pendapat para ahli berikut:

1. Menurut Lewis A. Coser

Menurut Lewis A. Coser, pentingnya konflik ialah adanya suatu perjuangan untuk nilai-nilai atau status quo dan bagian dari masyarakat yang selalu ada. Jadi jika ada komunitas, akan ada konflik.

2. Menurut Taquiri dan Davis

Menurut Taquiri dan Davis, konsep konflik ialah adanya sebuah warisan kehidupan sosial yang terjadi dalam keadaan yang berbeda karena negara-negara dengan kontroversi, ketidaksepakatan, dan konflik antara dua pihak atau lebih.

3. Menurut Alabaness

Menurut Alabaness, ide konflik adalah keadaan masyarakat yang terlibat dalam tatanan sosial yang dihasilkan dari individu atau kelompok yang tidak setuju dengan pendapat dan orang lain untuk mendorong perubahan dalam sikap, perilaku, dan tindakan yang didasarkan pada keengganan. didasarkan.

4. Menurut Soerjono Soekanto

Menurut Soerjono Soekanto, ide konflik merupakan adanya sebuah keadaan konflik antara kedua pihak dalam upaya mencapai tujuan dengan menentang pihak lain.

5. Menurut Robbins

Menurut Robbins, pentingnya konflik adalah proses sosial dalam masyarakat di mana pihak-pihak yang berbeda tertarik untuk saling mempengaruhi secara negatif, yang berarti bahwa pihak-pihak yang berbeda pasti merespons.

Dampak dari adanya Konflik

Intinya, konflik ini berdampak negatif pada masing-masing pihak. Namun dalam beberapa kasus, konflik juga dapat memiliki efek positif, asalkan mereka tidak memiliki efek negatif. Sesuai dengan definisi konflik di atas, berikut adalah konsekuensi dari konflik:

Baca Juga :  Pengertian Diskriminasi - Tipe-Tipe beserta Penyebab dan Penjelasannya

1. Dampak Negatif

  • Menyebabkan kerusakan pada integrasi sosial.
  • Menyebabkan trauma psikologis dan sosial.
  • Mengganggu setiap pihak sehingga kehidupan orang tidak damai.
  • Kehilangan atau kerusakan properti dalam kehidupan orang tersebut.

2. Dampak Positif

Konflik yang terjadi di komunitas nyata memiliki dampak negatif. Namun, konflik ini dapat mengarah pada kesepakatan yang saling menguntungkan untuk memperkuat masyarakat.

Lihat juga:

Demikian itulah pembahasan dari excelkenya.com yang telah di bahas secara lengkap dan detail untuk kalian yang sedang mencari informasi pengetahuan,Semoga bermanfaat ya

Posted in PKN